Header Ads

Jejak-jejak Kebohongan Jokowi, Prabowo Juga Perrnah Jadi Korbannya


Mobil Esemka adalah salah satu kebohongan Joko Widodo yang sudah banyak memakan korban. Salah satu korbannya malah rival Jokowi di dua kali Pilpres yaitu Prabowo Subianto.

Demikian disampaikan Mantan Sekjen Kementerian Badan Usaha Milik Negara (BUMN), M. Said Didu dalam diskusi bertajuk "Jejak-jejak Kebohongan Jokowi?" di Kantor Sekretariat Nasional (Seknas) Prabowo-Sandi di kawasan Menteng, Jakarta Pusat, Selasa (22/1).

"Pak Prabowo juga korban, saya rasa karena dia mau beli 5 biji," kata Said Didu.

Dilansir dari akun resmi DPP Partai Gerindra @Gerindra, jika mobil pesanan itu sudah tiba, Prabowo, ketua umum Partai Gerindra dikatakan siap mengganti mobil Lexus LX 570 yang sering ditumpanginya.

"Sejak 2013, Pak Prabowo sudah pesan Mobil Esemka, tetapi hinggal sekarang pesanannya belum datang. Jika sudah datang, Pak Prabowo akan mengganti mobilnya," tulis admin.

Admin Twitter @Gerindra mengunggah pernyataan itu terkait debat impor yang sedang ramai diperbincangkan di media soal. Debat tersebut mulai dari pangan hingga kuda.
Menurut Said Didu, kebohongan adalah induk dari kejahatan. Politisi boleh berdebat dengan kiasan tapi jangan sampai berbohong. Seorang politisi yang sudah bohong pasti hancur.

Dia mengungkapkan, semasa Jokowi masih menjadi Walikota Solo, ada pihak yang memintanya untuk ikut mempromosikan mobil Esemka dengan membeli mobil itu.

"Pada saat itu mobil Esemka, saya Ketua Persatuan Insinyur Indonesia, "Pak, Bapak endors lah ini". Tapi saya tidak mau karena menurut saya ini kebohongan. Esemka itu adalah kebohongan," tegasnya.

Said Didu pernah mengusulkan agar dibuat patung mobil Esemka sebagai monumen Anti Kebohongan.

Dia menggagas ide monumen patung Mobil Esemka dengan alasan agar tidak terjadi lagi pencitraan berbasis kebohongan.

"Untuk menjaga agar tidak terjadi lagi pencitraan berbasis kebohongan mungkin suatu saat kita buat Monumen anti kebohongan berupa patung mobil esemka," kata dia di akun twitternya @saididu beberapa waktu lalu. [rus]


Download Aplikasi Berita Radar Pribumi di SINI

Silahkan KLIK LIKE :




loading...





Tidak ada komentar