Predikasi Ilmuwan : Gempa Besar Ancam Jakarta - Radar Pribumi

Header Ads

Predikasi Ilmuwan : Gempa Besar Ancam Jakarta


Ternyata di bulan Mei 2017 sudah ada publikasi di harian nasional atas kajian ilmiah kemungkinan adanya gempa besar di Sulawesi.

 Lebih kaget lagi ternyata sudah ada pula kajian adanya potensi gempa besar di Jakarta.

Meski penelitian itu masih perlu diuji dengan penggalian di lapangan, namun seperti ditulis Tirto hambatan dimasukkannya Jakarta ke dalam peta gempa lebih bernuansa politik dan ekonomi.

Kalau dilihat di papernya sudah ada keterlibatan peneliti Indonesia disana. Tentunya kita berharap keberadaan mereka bisa menjadikan riset ini diperhatikan pengambil kebijakan. Bagaimanapun, mari kita bersiap.

Bayangkan gempa 7 skala Richter menghantam Jakarta. Dan sumber gempa itu teramat dekat, yang mungkin tiap hari Anda melewatinya atau bahkan saat membaca tulisan ini Anda tepat di atasnya.

Baru-baru ini, ada sedikit kegaduhan di kalangan ahli bumi kita. Pemaparan ahli geodesi Australia, Achraff Koulali, yang dipublikasikan oleh Elsevier pada 2016, menemukan sesar aktif melintang sekitar 25 kilometer di selatan kota Jakarta. Sesar ini kepanjangan dari Sesar Baribis.

Selama ini muncul anggapan Sesar Baribis hanya membentang dari wilayah Cilacap di Jawa Tengah hingga kawasan Subang, Jawa Barat. Temuan Koulali menampik itu dan memicu perdebatan di kalangan ilmuwan.

Jika mengacu temuan Koulali, sesar ini melintang dari Purwakarta, Cibatu (Bekasi), Tangerang, dan Rangkasibitung. Jika ditarik lurus dari Cibatu ke Tangerang, secara kasar didapati sesar ini melewati beberapa kecamatan di Jakarta seperti Cipayung, Ciracas, Pasar Rebo, dan Jagakarsa.

Pakar geologi dari Pusat Geoteknologi Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia, Dr. Danny Hilman Natawidjaja, menyebut secara saintifik riset Koulali ini valid.

"Modelingnya sudah betul. Secara saintifik, OK. Cuma detailnya belum," katanya kepada saya, pekan lalu.

Pendeknya, riset Koulali membutuhkan penelitian lebih lanjut untuk merinci aktifitas sesar, di antaranya dengan membuat peta jaringan seismik dan GPS lebih rapat. Dari geologi adalah pemindaian GPR (Ground-penetring radar) atau penggalian.

"Intinya dipetakan lebih jelas. Dan buktinya jelas," katanya, lagi.

Danny sudah mengajukan riset penelitian aktifitas sesar ini sejak dua tahun lalu. Sayang, proposalnya belum direspons positif—dan itulah sisi ironi dari dunia sains dan ilmuwan di Indonesia.

Prediksi Danny, gempa dari sesar ini bisa mencapai 7 skala Richter, "Jika betul terjadi, sudah hancurlah Jakarta. Berhenti kali Republik indonesia ini."

Ia menegaskan, "Ini analisis saya. Siapa yang mau membantahnya?"

Ilmuwan lulusan California Institute of Technology pernah meneliti soal ancaman gempa di Aceh 2004 dan gempa Mentawai 2010. Ia meramal tidak dengan kemenyan, sesaji, kembang, atau dupa, melainkan lewat periode ulang gempa berdasarkan analisis metode data GPS, citra satelit, atau mikroatol (mengukur terumbu karang yang terangkat atau tenggelam oleh gerakan muka bumi).

"Ada banyak metode saya pakai untuk analisis ini," katanya.

Lembaga Pusat Gempa Nasional tampaknya mengabaikan potensi ancaman gempa di Jakarta. Sudah dua kali lembaga ini merilis peta gempa nasional pada 2010 dan 2017.

Dan hasil temuan Koulali belum juga disertakan sebagai potensi gempa Jakarta.

"Peta bahaya seismik nasional saat ini mungkin meremehkan frekuensi getaran intensitas tinggi terutama untuk kota besar Jakarta," kritik Ngoc Nguyen, peneliti dari GeoScienc Australia, dalam buku Indonesia’s Historical Earthquakes (2015).

Sebagai salah satu ahli yang menyusun Peta Gempa Nasional, Danny mengakui akan ada kegaduhan jika peneliti menyinggung potensi baru gempa di Jakarta. Faktor masifnya pembangunan infrastruktur jadi sebab. Otomatis saat status ancaman gempa dinaikkan, hal ini berdampak pada standarisasi kode bangunan tahan gempa yang boros biaya.

"Karena itu, untuk sementara, kita tidak sentuh Jakarta dulu. Jika masuk Jakarta, perlu ada penelitian lebih serius lagi. Mungkin 5 tahun ke depan saat ada revisi peta baru, kita bisa putuskan cantumkan atau tidak," tukasnya.

Soal perdebatan saat penyusunan peta gempa nasional ini diakui Dr. Muhammad Asrurifak, Ahli Gempa
Anggota Pokja Katalog Pusat Studi Gempa Bumi Nasional (Pusgen). Ia menyebut tim penyusun terdiri para pakar yang berkaitan dari hulu sampai hilir.

"Basic saya teknik sipil. Dan bukan bagian Geoscience seperti Pak Danny dan kawan-kawan. Kami punya pertimbangan lagi, karena kami yang mendesain (bangunan). Kalau kita kaku dengan ancaman gempa, ribut orang," katanya.
Sejarah Membenarkan Ancaman itu
Riset sejarah dan simulasi dilakukan Ngoc Nguyen serta timnya untuk menemukan dugaan kuat dua gempa besar di Jakarta pada 1780 dan 1834, yang berpusat dari Sesar Baribis.

Gempa pada 22 Januari 1780 disebut sebagai gempa terbesar yang pernah terjadi di Jawa. Kekuatannya mencapai 8,5 skala Richter. Getarannya terasa di seluruh Jawa dan Sumatera bagian selatan.

Riset sejarah ahli geologi Hindia Belanda, Alfred Wichmann, menyebut guncangan gempa membikin Batavia porak-poranda, 27 gudang dan rumah runtuh di kanal Zandzee dan Moor.

Setelah gempa, ledakan dahsyat berlangsung selama 2 menit dari Gunung Salak hingga Batavia. Gempa juga memompa Gunung Gede berdahak.

Simulasi skenario Nguyen menemukan, ketika gempa ini terjadi, seluruh wilayah Depok, sebagian Tangerang Selatan, beberapa Kecamatan di Jakarta seperti Jagakarsa, Pasar Rebo, Ciracas dan Cipayung, serta sebagian daerah Bogor utara (dari Cibinong, Parung, Parung Panjang) terguncang cukup parah dengan skala Mercalli X.

Artinya, jika gempa 1780 terjadi sekarang, wilayah di atasnya bakal rusak parah: rangka rumah seketika reyot dan bangunan retak, pondasi sedikit berpindah, pipa-pipa yang tertanam di dalam tanah putus.

Pada gempa kedua, 10 Oktober 1834, Javasche Courant mengabarkan guncangan parah di Batavia, Banten, Karawang, Bogor, dan Priangan pada pagi buta. Gemetar tanah terasa hingga Tegal dan Lampung bagian barat. Kekuatan gempa diprediksi sekitar 7 skala Richter.

Gempa merusak bangunan vital di Het Groot Huis (Istana Gubernur Jenderal) di Sawah Besar Batavia. Sebagian Istana Bogor ambruk. Kerusakan terparah dilaporkan di Cianjur: mayoritas bangunan roboh.

Beda dari gempa 1789, getaran gempa 1834 tidak mengarah ke arah barat tetapi lebih condong ke arah Bekasi, Karawang, dan Jonggol. Meski tidak dihantam skala intensitas Mercalli X seperti gempa 1780, kondisi Jakarta tetap rawan jika dua gempa ini menggeliat dari dalam perut bumi sekarang, yang bisa mencapai skala VIII.

Jika divisualisasikan: gempa ini menyebabkan kerusakan ringan pada bangunan dengan konstruksi kuat. Retak-retak pada bangunan dengan konstruksi kurang baik, dinding lepas dari rangka rumah, cerobong asap pabrik dan monumen-monumen roboh, serta air menjadi keruh. Daya rusak ini sama seperti gempa di Banda Aceh 2004 dan Yogyakarta 2009.

Jika dibayangkan terjadi pada kondisi sekarang, dengan pemukiman berkembang lebih padat dan jumlah penduduk melimpah, potensi pengungsi pada Gempa 1780 itu berkisar 50 juta orang dan gempa 1834 mencapai 62 juta orang pada hari ini. Artinya, efek gempa tergolong sangat dahsyat karena sanggup membuat sepertiga penduduk Jawa yang berjumlah 162 juta kehilangan rumah.

Dan bagaimana jika dihitung berdasarkan jumlah korban? Kekuatan gempa 1780 ditaksir bisa membunuh 34.000 orang dan gempa 1834 menelan 40.000 korban jiwa dalam kondisi sekarang.

Tirto


Download Aplikasi Berita Radar Pribumi di SINI

Silahkan KLIK LIKE :







Tidak ada komentar