Header Ads

Polri : Aksi Bela Tauhid, Tuntutannya Apa Lagi?


Gerakan Nasional Pengawal Fatwa Ulama (GNPF-U) dan unsur lainnya berencana menggelar Aksi Bela Tauhid 211 pada 2 November 2018. Aksi itu menyikapi adanya pembakaran bendera tauhid di Garut, Jawa Barat nenerapa waktu lalu.

Terkait adanya aksi itu, Mabes Polri meminta semua pihak bisa menahan diri. Apalagi kasus itu kini sudah diproses oleh Polda Jawa Barat.


“Tuntutannya apa? Kalau penegakan hukum, baik yang bawa bendera maupun yang bakar bendera, kan sama-sama sudah diproses hukum. Jadi apa lagi tuntutannya?” kata Kadiv Humas Polri Irjen Setyo Wasisto, Rabu (31/10).

Diketahui Polda Jabar telah menjadikan Uus Sukmana sebagai tersangka karena membawa bendera Hizbut Tahrir Indonesia (HTI).

Setelah dilakukan pengembangan, polisi juga menetapkan dua oknum Banser sebagai tersangka. Mereka adalah F dan M.

Mereka bertiga dijerat Pasal 174 KUHP. Bunyinya: Barang siapa dengan sengaja mengganggu rapat umum yang tidak terlarang, dengan mengadakan huru hara, atau membuat gaduh, dihukum penjara selama lamanya tiga minggu atau denda sebanyak banyaknya Rp 900. (cuy/jpnn)


Download Aplikasi Berita Radar Pribumi di SINI

Silahkan KLIK LIKE :







Tidak ada komentar