Header Ads

Kejamnya... Bu Menteri Ini Bilang Rakyat Indonesia Bermental Gratisan!


Anggota Komisi XI DPR Heri Gunawan mengkritik Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati (SMI) yang menyebut banyak rakyat Indonesia bermental gratisan. Menurut Heri, pernyataan menteri yang beken disapa dengan panggilan Mbak Ani itu patut disayangkan.

Sebelumnya Mbak Ani menyebut banyak rakyat Indonesia bermental gratisan saat menghadiri acara Supermentor ke-20 di Djakarta Theater pada 25 Juli 2017 lalu. Heri mengatakan, merujuk pemberitaan berbagai media, mantan direktur pelaksana Bank Dunia itu mengakui bahwa investasi di sektor infrastruktur, pendidikan dan kesehatan memang sangat mahal.

Mbak Ani dalam pidatonya mengatakan, di Indonesia ada cukup banyak yang punya mental gratisan. Sebab, semua maunya gratis.

Heri pun menyayangkan ucapan seperti itu muncul dari menteri. Padahal, menteri juga bertugas melayani rakyat.

"Kita tak bisa salahkan rakyat. Yang salah itu pemerintah sendiri. Pemerintahlah yang telah membentuk watak seperti itu," kata Heri di Jakarta, Kamis (3/8).

Politikus Partai Gerindra itu menuturkan, pemerintah dalam waktu yang cukup lama telah keliru menjalankan pembangunan. Program-program yang dimunculkan pun bersifat jangka pendek, miskin pemberdayaan, dan sangat pragmatis.

Ujungnya, masyarakat menjadi pasif. Heri justru menyebut pemerintah menggampangkan persoalan dengan mengeluarkan berbagai jenis karti.

"Kartunya untuk apa, dan tujuannya ke mana, lalu masyarakat mesti bagaimana. Sama sekali tidak mendidik. Yang penting masyarakat sudah dapat uang, duduk. Semua beres. Segampang itulah pembangunan dijalankan saat ini," tutur politikus asal Jawa Barat ini.

Dia menilai, selama ini masyarakat hanya menjadi objek dari proyek pembangunan. Sebab, pemerintah tak secara aktif melibatkan masyarakat dalam perencanaan pembangunan.

Di sisi lain, ketimpangan malah makin lebar. Angkanya hampir 40 persen.

"Artinya, ada satu persen orang yang menguasai 40 persen kekayaan nasional. Sedang 99 persen sisanya dibiarkan tergantung, tidak mandiri, dan rentan terpojok dalam kemiskinan," ucapnya.(fat/jpnn)

Download Aplikasi Berita Radar Pribumi di SINI

Silahkan KLIK LIKE :







Tidak ada komentar