Header Ads

Warga Nabire Menjerit! Beras 25 Kg Naik Jadi Rp2,4Juta, Belum Termasuk Ongkos Pesawat


Kepala Suku Umum, Merius Murip menduga ada oknum yang sengaja menaikan harga angkutan udara sehingga menyulitkan warga setempat.

“Bila pihak penerbangan helikopter Indostar tidak memperhatikan permintaan kami, kami akan bertindak dan helikopter tersebut akan kami palang dan tidak diijinkan untuk beroperasi di wilayah ini.”tegas Merius Murip.

Merius juga berharap agar pemerintah kabupaten Paniai segera mengambil langkah serius untuk mengatasi permasalahan ini demi kepentingan dan kesejahteraan rakyat, karena selama ini rintihan rakyat tidak pernah ditanggapi dan dijawab.

Selain Merius, pengusaha yang beroperasi di wilayah yang sama, Lasim, menjelaskan bahwa harga beras saat ini mencapai 2,4 juta per sak ukuran 25 Kg, sedangkan jasa heli sebesar 40 juta sekali terbang dengan muatan 650 Kg. Kalau dirinci, di Enarotali kabupaten Paniai, harga 1 karung beras ukuran 25 Kg sebesar 370 rb per sak, dibagi jumlah muatan 650 Kg untuk harga angkut sebesar 40 juta, berarti biaya transportasinya 62 ribu per Kg.

“Diluar harga transportasi, kami masih dikenakan biaya konsorsium sebesar 500 ribu per flight ditambah uang buruh, dan setelah dihitung modal beras dari Enarotali sampai ke Ndeotadi 99 kurang lebih 70 ribu per Kg. Hal ini sama dengan barang lain seperti BBM dan lain sebagainya”, beber Lasim.

Keluhan warga diamini oleh Komandan Pos Polisi Ndeotadi 99, Bripka Yusak Salay. Dirinya mengaku prihatin dengan kenaikan harga barang di wilayah Ndeotadi yang sejalan dengan dinaikkannya harga transportasi Heli.

Oleh karena itu dirinya berupaya untuk mengkoordinasikan hal ini dengan pihak helikopter Indostar untuk mengevaluasi kembali kenaikan harga angkutan udara tersebut sehingga tidak menyusahkan warga setempat dan tidak menyebabkan gangguan kemanan di wilayahnya. (nabire.net)

Download Aplikasi Berita Radar Pribumi di SINI

Silahkan KLIK LIKE :







Tidak ada komentar